Posts

Showing posts from February, 2008

Wanita itu...

Image
Hmmm... wanita itu sedemikian kompleks.
Pertimbangannya kebanyakan memakai perasaan, jarang sekali dia bermain logika (meskipun tak semuanya loh).
Seperti hal-nya aku. Aku pun demikian..

Bahkan sampai aku sering merasa begitu carut marut karena di ombang-ambingkan oleh perasaanku sendiri. Detik ini merasa sangat bahagia... kebahagiaan yang tak tergantikan oleh apapun, tapi beberapa menit kemudian bisa berubah menjadi mellow.

Aku seringkali merasa kesepian di dunia ini, padahal kalau aku berpikir menurut logika. Kenapa aku harus merasa sepi? Bukankah banyak orang yang mencintaiku??
Begitulah... seringnya aku bermain perasaan. Seperti contohnya, sewaktu aku sedang dalam keadaan "down" perasaannya.. aku membutuhkan lebih banyak ungkapan kasih sayang.

Kadang-kadang.. kasih sayang yang aku inginkan itu tak bisa di berikan oleh dia. Maksudnya, bukannya dia gak memberikan kasih sayangnya.. tapi karena aku membutuhkan lebih, jadi aku merasa kurang.

BEGITULAH MANUSIA.. SELALU INGIN LEBIH.
Ya…

Weekend tak terlupakan...

Sabtu Minggu (23-24/02/2008) kemarin aku di rumah temenku di daerah Imogiri, Bantul.
Udah lama banget aku gak kesana lagi. Kebetulan berhubung aku gak ada temen hari sabtu minggu kemarin, jadi aku main aja kesana.

Malem Minggu.
Ngumpul sama temen-temen, nyobain makanan khas di daerah Imogiri.
Mie bomber atau mie pentil atau disebut juga mides. Diversifikasi industri singkong... jadi mie ituh di bikinnya dari singkong.
Mereka mengolah sendiri mie ituh.. dan jadinya.. nyaaamm.. enakkk.
Trus.. gak puas cuma dengan makan mides, kita rame2 ke daerah Makam Raja Imogiri. Disana ada minuman khas yang biasa disebut "wedang uwuh".
Wedang itu minuman, uwuh itu artinya sampah. Minuman sampah donggg???
Yakkk.. emang mirip dengan sampah. tapi bukan berarti tuh minuman sampah beneran.
Jadi gini... itu minuman panas isinya jahe, dauh cengkeh, daun pala, daun manisjangan (entah namanya bener apa salah yg terakhir ini), trus di tambah dengan gula batu.
Hasilnya... maakkk nyusssss. Diminum panas-panas..…

Bertanya Itu Begitu Menyusahkan..

"Kalo ada hal-hal yang gak bisa di ungkapkan.. menangis saja gak apa-apa".

Dan akhir'na emang aku menangis..
Aku cuma bisa ngelakuin itu sih, menangis dan menangis. Lumayan bikin dadaku gak nyesek lagi.
Kalau ada sesuatu yang bagiku gak jelas.. dan aku gak sanggup untuk nanyain sama yang bersangkutan. Aku memilih untuk menangis saja..
Aneh ya?

Memang begitulah aku..
Kadang.. aku tak sanggup menanyakan hal-hal yang mungkin sebaiknya aku tanyakan. Tapi seringnya aku diam saja, karena aku takut akan dampaknya.
Dampaknya bagi orang yang bersangkutan.. jangan-jangan nanti dia malah marah.. atau jangan2 nanti dia salah persepsi. Yah.. something like that.
Meskipun dengan diam, dampaknya ke diriku sendiri malah jadi bikin nyesek. Tapi gak apa-apalahh..

Trauma..
trauma akan kejadian yang pernah aku alami sampai2 membuat aku takut untuk bertanya.
Aku pernah bertanya.. dan kejadiannya malah aku ngedapetin jawaban yang gak ngenakin.
Sampai akhirnya kalau aku mau bertanya.. aku mesti berpikir …

Menulis... menulis itu apah? ^o^

Menulis??
Aku sendiri cukup heran dengan dirikuh ini. Tapi yang pasti aku sedang tidak kerasukan setan penulis.
Gara-gara'na aku dimintain tolong seorang teman untuk ngasih penilaian sama novel yang tengah di buatnya. Jadi aku merasa terdorong untuk ngikutin jejak dia.

Yaph.. MENULIS.
Ekekeke.. betulll sekali sodara-sodara. Jangan kaget yahh!!!!
Sekarang aku sedang mencoba untuk membuat tulisan.
Aku sendiri berangan-angan menjadi penulis. Meskipun mungkin tidak akan menjadi seorang profesional. Yahh.. menyalurkan hobby sajah.

Entahlah.. ini baru awal permulaan. Bahkan aku baru saja memulai tulisanku sekitar 3 jam yang lalu. Itu pun sambil ngobrol sama temenku. Dan aku baru menulis sampai 7 halaman. Hahahaha...

Ide cerita udah aku dapetin. Udah di konsep di dalam pikiran. Dan baru di tuangkan dalam bentuk tulisan yang 7 lembar tadi sodara-sodara... :p
Awalnya sempet bingung, karena aku harus memakai gaya bahasa yang seperti apa gituh. Hmmm.. akhirnya...
Teteppp.. gaya bahasa yang biasa sajah…

Lihat.. ternyata aku..

Image
Aku.. aku orang yang tak bisa hidup sendirian.
Udah jelas.. terbukti dari setiap detik dalam hidupku semenjak aku dilahirkan sampai detik terakhir aku bernafas saat ini.
Tapi bukan berarti aku akan mati jika harus hidup sendirian. Mungkin hanya kesepian saja yang akan membunuh jiwaku.. tapi tidak ragaku.
Lebih menyakitkan kelihatannya yah??

Seiring dengan waktu yang terus membawaku dalam usia yang semakin bertambah, seharusnya aku bisa bersikap dan bersifat dewasa.
Kedewasaan itu susah sekali.. karena akan mengorbankan sebagian sifat2 yang sebelumnya kita anggap menyenangkan. Kedewasaan awal mulanya sangat menyakitkan..
Ingin sekali aku seperti Peter Pan.. selamanya tak akan menjadi tua, terus saja bisa bermain menjadi anak-anak.. di dunianya sana.

Tapi...
lihatttt.. aku kan hidup di dunia nyata. Dan seharusnya aku bisa mengikuti apa itu aturan2 hidup. Karena aku hidup itu tidak sendirian.
Dan aku akan mencoba terus mengesampingkan ego'ku sendiri... meski kadang nyakitin, tapi aku harus i…

Dari Sekaten Menuju Tamansari

Image
Setelah waktu agak lama aku jarang jalan-jalan lagi. Tiba-tiba aja weekend kemarin ini yayang ngajakin jalan.
Duuuhhh... jadi makin cintaaaaa...
Ooppss... ngelantur!!!!!

Sabtu, 16 Feb '08
Gini ceritanya, pas hari sabtu sore kemarin aku ama dia jalan2 ke sekaten. Tadinya sih gak ada rencana kesana.
Tapi, dia waktu kemarin itu sekalian nge-pos'in surat gitu ke kantor pos besar. Yawda.. mumpung dah deket bangedd ama alun2 utara, jadinya sekalian aja maen2 ke sekaten.
Ternyata asyik banget loh.. muter2 aja sih disana. Liat-liat ada yang jualan kura-kura. Lutjuuuuu... imoet... pengen miara, tapi amis :( gak jadi degh.
Liat juga ada hamster... klo liat yg ini terang aza aku tertarik.. lutju juga segh, isa di elus2... :p tapiyy.. pesing. Gak jadi lagih.
Ssttt.. ada wahana baru di PMPS (Pasar Malam Perayaan Sekaten). Ada wahana flying fox disana... Aiihh. jadi pengen..
ngiler mode On degh.
Tapi berhubung mau'nya naek bareng ama yayang.. trus yg moto'in siapa dong dibawah?? Gak ada pan?…

Dan Aku Terdiam

Kenapa aku mesti tau??
Menyakitkan...
sangat menyakitkan

Aku gundah....
......... aku hanya mampu terdiam
Bungkam
entah sampai kapan

Seperti tak adil untukku
tapi tak mampu ku berbicara
tak ada kata yang mampu ku keluarkan
Dan aku pun hanya mampu menuliskan ini

Tuhan...
Aku hanya memohon satu untuk saat ini
berilah aku sabar yang sangat luas
bahkan melebihi jagat raya ini Tuhan...

Mengejar Waktu (melankolis part 2)

Tik.. tak.. tik.. tak

Detak jarum jam seakan palu godam
berdetak kencang di sepanjang malamku
Seakan waktu akan merenggut semua dariku
Waktu akan memakan kebersamaanku denganmu
Waktu tak mengizinkan aku berlama-lama menatapmu
Waktu tak lagi mampu ku kendalikan
tuk bisa bersamamu lebih lama
Aku sedih memikirkannya
aku takkan sanggup jika waktu itu semakin sempit
hingga hanya menyisakan duka
Tapi..
hidupku sendiri adalah waktu..
Dan aku tak mau waktu itu demikian buatku tak berdaya
Aku harus bersahabat dengan waktu
Waktu sempit yang aku punya denganmu
Setiap detiknya akan aku buat berharga
Akan ku buat waktuku dan dia tercipta rindu
agar dia dan aku selalu ingin bertemu
Meski waktu tak banyak memberi kesempatan
Aku hanya ingin meyakinkan bahwa sesempit apapun waktu..
Waktu itu hanya milik kau dan aku
Karna setiap detik dalam hidupku hanya ada dirimu

Andai suatu hari waktu akan semakin menjauhkanmu
Aku akan mengejarnya..
.... mengejar sang waktu
Tuk kembalikanmu disisiku

Selamanya...

Usil'na si Dia

Makhluk satu ini emang bener-bener degh.
Tiada hari tanpa ngusilin aku.. ada-ada aja kerjaan dia buat ngusilin aku. Mpe aku ketawa ngaka-ngakak ataupun gak jarang juga bikin aku jadi nangis gak karuan.
Hikz..

Kemarin tuh... karena apa yah pertamanya. Lupa aku..
Ceritanya gini, aku nanya ke dia, "Ca.. ngedukung polygami gak sih?"
Trus dia ngejawab, "Iya dong.. ngedukung."
Entah kenapah tiba-tiba aja aku jadi sedih ga' keruan degh. Takut di polygami kali yeehhh...
Ekekekeke..
Trus aku kan jadi nangiss... ngambek ceritanya.

Dan.. taukah apa yg dia perbuat?
Dengan gaya'na yang usil, sambil berusaha wat ngintip2in wajahku yang aku tutupin.. trus meyuk-meyuk gituh, dia bilang gene...
"makasih ya dah boleh polygami... ntar kan kamu jadi ibu suri.."
"ntar dia yang kerja.. kita berdua tinggal di rumah ajah. Dah gitu.. seminggu kan ada 7 hari beb... nanti yg 5 hari buat kamu.."
Waaaaa... ney oyang dengan muka'na yang usilllll bangeddd pasti bikin Q ga'…

Pulang Kampung

Beranjak perlahan.. kereta yang membawaku
Sejenak meninggalkannya
Dia yang sosoknya melangkah
dan aku memandangi punggungnya
Aku tak meninggalkanmu sayang...
hanya sejenak meluangkan rindu pada kampung halaman

Menikmati suasana perjalanan
ahh.. untunglah masih banyak sawah
hijau dan sejuk sore itu..
Hijaunya pucuk-pucuk padi bagaikan setumpuk tebal kain
mungkin aku akan mendarat empuk jika terjatuh dari langit
Begitulah... anganku
seperti dalam negeri dongeng saja
tapi aku bukan hidup di negeri dongeng
meski kadang kehidupan ini juga mirip dongeng... yang tak seindah dongeng
Senyum simpul kadang menggelitik hati
perhatikan sepasang muda-mudi di landa cinta
Duduk tepat di hadapanku

Hawa tanah tercium..
sesaat ketika ku jejakkan kaki di stasiun
Hujan deras menyambutku
bagaikan iring-iringan tarian langit yang mewah
Berjalan santai.. ku lewati rel-rel kereta
menapakinya perlahan-lahan satu demi satu
aahhh... kali ini aku benar-benar menikmati hujan

Aku datang rumah masa kecilku....