Weekend tak terlupakan...

Sabtu Minggu (23-24/02/2008) kemarin aku di rumah temenku di daerah Imogiri, Bantul.
Udah lama banget aku gak kesana lagi. Kebetulan berhubung aku gak ada temen hari sabtu minggu kemarin, jadi aku main aja kesana.

Malem Minggu.
Ngumpul sama temen-temen, nyobain makanan khas di daerah Imogiri.
Mie bomber atau mie pentil atau disebut juga mides. Diversifikasi industri singkong... jadi mie ituh di bikinnya dari singkong.
Mereka mengolah sendiri mie ituh.. dan jadinya.. nyaaamm.. enakkk.
Trus.. gak puas cuma dengan makan mides, kita rame2 ke daerah Makam Raja Imogiri. Disana ada minuman khas yang biasa disebut "wedang uwuh".
Wedang itu minuman, uwuh itu artinya sampah. Minuman sampah donggg???
Yakkk.. emang mirip dengan sampah. tapi bukan berarti tuh minuman sampah beneran.
Jadi gini... itu minuman panas isinya jahe, dauh cengkeh, daun pala, daun manisjangan (entah namanya bener apa salah yg terakhir ini), trus di tambah dengan gula batu.
Hasilnya... maakkk nyusssss. Diminum panas-panas.. aromanya wangi.. dan sangat enak.
Menurut penjualnya, minuman ini cuma ada di daerah makam Imogiri saja. Soalna kalo minuman ini di buat di luar daerah sana hasilnya tidak akan seenak kalo di minum di area makam ituh.
Yaph.. acara malem minggu cuma begitu2 aja.. wisata kuliner yang menyenangkan.
Dapet menu baru.. dan tentunya tradisional.. I like it.

Hari Minggu.
Pagi-pagi banget emang berencana mau lari-lari (jogging) di seputaran Makam Raja Imogiri.
Makam ini juga merupakan tempat pariwisata sebenarnya, selain berziarah orang bisa juga menikmati keindahan perbukitan di area makam ini.
Minggu pagi area makam Imogiri ini rame banget di kunjungi orang.
Ber-5 aku jogging disana, awalnya begitu bersemangat, lari-lari kecil menapaki anak tangga. Bahkan aku sempet bilang sama temen2 kalo aku tuh kok gak ngerasa capek sama sekali. Aneh.. padahal temen2 udah pada keringetan.
Pas udah nyampe ke puncaknya... disitu aku mulai merasa mual, badanku menggigil dingin banget terus kemudian aku duduk aja di anak tangga.
Nyoba untuk nenangin diri.. tapi tetep gak bisa. Ternyata dingin badanku makin menjadi, temen2ku pada bingung. Udah.. aku rebahan aja di anak tangga sambil di pangku sama Umi.
Dan aku ngerasa semakin lemah... jantungku pun detaknya semakin lemah. Temen2 udah kebingungan. Aku sendiri lama kelamaan udah gak bisa ngeliat sekitarku.
Nafasku berat.. badanku makin dingin.. dan wajahku semua pucat pasi, sampai putih semuanya persis mayat (ini kata temenku).
Waktu itu aku cuma bisa memikirkan Allah dan hidupku, itu saja. Aku gak memikirkan hal lain selain itu.
Aku cuma berdoa dalam hati.. kalau emang waktu ini aku harus menghadapnya di tempat seperti itu aku siap. Tapi kalau Allah masih mengijinkan aku untuk hidup.. aku akan sangat bersyukur.
Aku udah pasrah.. gak berdaya sama sekali. Mungkin inilah yang disebut dengan "angin duduk".
Sewaktu mataku agak bisa terbuka sedikit, aku ngeliat ada seseorang di depanku. Aku cuma bisa melihat sepatunya saja.. soalnya aku gak kuat untuk buka mata.
Dia tiba-tiba aja mengambil tanganku trus di pijatnya keras2 di bagian jempol tangan kananku. Ajaibb.. aku langsung bisa melek biarpun masih sangat2 lemes.
Trus dia terus aja melakukan semacam gerakan dengan tenaga dalam.. trus ngeluarin semua angin yang ada di badanku.
Dan lebih bikin aku kagum lagi.. badanku berangsur2 pulih seketika. Aku bisa melek lagi, aku bisa gerakin badan lagi, dan bahkan aku bisa ketawa lagi.
Wowww... it's amazing.
Bagiku itu sangat2 amazing bangett (sampe hiperbola gini ngomongnya).. gimana enggak?? Dari aku keadaan udah separah itu.. bahkan aku aja berpikiran kalo aku sudah mo kehabisan nafas.. dengan waktu sekitar 5 menitan aku udah kembali lagi pulih.
Ternyata dia seorang Therapist, yang kebetulan juga sedang berkunjung ke makam itu. Dia bilang... seandainya pikiranku kosong saat itu, aku bisa dengan mudah kerasukan. Dan dia juga bilang.. di sekitarku waktu itu emang udah ada "something" yang ngedeketin aku.
Hiii... seyemmmm bangeddd gak seh??
Soalna waktu aku disuruh minum air putih yang sudah di bacakan doa sama dia.. aku sempet menolak, gak mau minum.... tapi untunglah akhirnya aku mau di minumin air itu.

Dan aku sangat2 bersyukur banged akhirnya aku bisa "hidup lagi".
Allah masih mendengar doaku.. Dia mengirimkan seseorang untuk nyelametin aku. Dan aku bersyukur banget karena itu.
Kejadian itu semakin membuka mataku, bahwa kematian atau bencana itu datangnya tidak terduga. Dan tidak ada yang tahu...

Aku sampai detik ini sangat2 ngerasa bahagia.. bisa ngeliat semua orang lagi yang biasa aku temui setiap harinya.
Dan aku teringat.. aku harus menyelesaikan "Tuhan.. beri aku waktu".

I THANKS TO GOD FOR EVERYTHING..
FOR GIVIN' ME MORE TIME..

Comments

:: ing :: said…
weekend saia kemaren juga amad sangad berkesan..senang!
mOn said…
woww...
seneng degh denger'na klu banyak orang yang happy..
Kekekekek...

^o^
Izul said…
Mon nama mie nya jorok bgt!!!
Mie PentiL..

Wakakak...

Pada Happy ya??
gue Sedih niy..gara-gara ABu gue ILang!!
mOn said…
Wakakaka... dooohh izullll..
luw tuy yang zorookkk :p

Pentil disinih "e"-na di baca sama kayak kata "merah" bukan kata "besar".
Gityuuuuuuuu Zulll...

Wakakaka..
gw malah jadi ngakak sendiri.

Dudududu.. kok Abu'na isa ilang?
Ikut berduka cita dey.. :D

Popular posts from this blog

AwaN hItaM - SiLvEr

BibbLe "Barbie Fairytopia"

Kencan Pertamaku