Teman Vs Cinta

Pas jamannya aku SMP, aku punya genk terdiri dari 4 orang cewek. Gak begitu istimewa sih disekolahan, tapi lumayan terkenal. Iya... terkenalnya di kelas duank *ya iyalah.. masa' satu kelas gak kenal?

Genk-ku ini di dalemnya terdiri dari makhluk yang beraneka ragam *udah kayak budaya aja nih.. hihi. Pertama Ary, cewek satu ini cantik dan terkenal di kalangan para cowok. Hobinya tebar pesona, banyak yang suka sama dia (termasuk tetanggaku.. xixi), baek, lincah, jadinya ikut banyak kegiatan deh di sekolahan.

Terus Ririn, cewek rambut ikal, item manis sampe di rubungin semut.. eh cowok. Sering dapet salam gak jelas gitu deh... tapi dianya tetep cool and calm. Kesian deh yang nitip salam.
Yang ketiga Santi, manusia biasa, kurus, tinggi, dada rata. Xixi.. Orangnya baik tapi gak boleh di kagetin, bisa-bisa dia pingsan. Lemah jantung gitu deh... jutek banget pula.
Terakhir Emi (ini aku... :P), lebih biasa dari yang paling biasa. Haha... Dari muka, penampilan, sampai body gak ada istimewa-istimewanya sama sekali. Tapi paling pinter di antara berempat. Hohoho... aku kan selalu juara kelas gitu loh *ngaku sambil malu-malu :P

Suatu ketika.. *wuiihhh bahasanya booo... Me & the gank lagi pulang bareng belajar kelompok. Rajin yah? Padahal gak tuh, isinya sih emang belajar.. tapi cuma 30 menit, selebihnya main atau rujakan atau ngerumpi. xixi... kecil2 dah bakat ngerumpi.
Pas kita lagi pulang bareng, tiba-tiba lewatlah sang ketua kelas ganteng. Suit.. suitt... Tanpa di komando empat cewek gak banget itu langsung melambaikan tangan kompakan. "Hai Juned..."
Ketua kelas ganteng pun membalas dengan senyuman grognya, sambil mengayuh sepedanya. Kita berempat mlongo ngeliatin dia sampe ngilang di tikungan *ngilangnya bukan seperti penampakan loh. hiiiiii....

Ternyata keempat anak gak banget itu tersihir pesona sang ketua kelas. Tapi aku lebih bersyukur sepertinya, karena aku kan sekretaris kelas jadi kala kemana-mana ada acara pasti sama dia. Horeeeee.... *keluar tanduk di kepala.
Mulai hari itu setiap d kelas aku selalu curi-curi pandang ke dia, ketiga temenku itu juga pasti iya. Posisi duduk kita nih ya, aku sebangku sama Ary di baris paling kanan nomor 2 dari depan. Santi sama ririn di belakangku. Posisi ketua kelas di baris paling kiri, duduknya nomor 3 dari depan. Jadi kita-kita tinggal nengok ke kiri, langsung bisa lihat dia. Xixi...

Saat aku iseng liat ke arah dia, tak tahunya dia juga pas lagi ngeliatin aku, terus dia senyum. Busyetttt... manis banget.. lumer deh aku.
Tiba-tiba aku disemprot dari belakang sama Santi, "Ngapain liat-liat ke samping mulu.. cengar-cengir lagi". Hehe... langsung mengkeret deh aku. Rupa-rupanya mereka bertiga gak rela karena kita semua suka orang yang sama.
Hari-hari terus berlalu dengan persaingan lirik melirik *cuma berani sebatas itu hahahaha...

Persahabatan pun jadi agak renggang. Sampai suatu ketika pas pulang sekolah. Setelah bel panjang tanda bubaran sekolah berbunyi, anak-anak langsung berhamburan kayak laron.
Me & the gank dan anak-anak lainnya tentunya jalan bareng-bareng ke pintu gerbang. Tiba-tiba aja ketua kelas ganteng ada disampingku sambil nuntun sepedanya. Terus dia bilang sama aku, "Mau ku boncengin pulang gak?"
Waaaahhh... terbang deh aku ke langit denger dia bilang begitu. Tapi langsung terjatuh lagi ke bumi pas liat muka ketiga temenku asem banget kayak jeruk nipis. Impianku melayang.. hiks.
Langsung aku jawab, "Enggak usah deh, ntar yang laen di taroh mana? Kalau bisa dikantongin sih gak apa-apa". Padahal dalam hati.. "Mau bangetttt.... mau mau mau".
Tapi nyatanya aku malah menolaknya. Langkahku jadi gontai, disepanjang jalan pulang di cemberutin mereka bertiga. Pilu.... hiks.

Setelah kejadian itu mereka kompakan cuekin aku. Yang tadinya hobi minta contekan jadi sok gak butuh, yang biasanya pas jam istirahat ketawa ketiwi bareng jadi pada kalem. Oh... merana sekali aku.. :(
Aku harus mengakhiri semuanya. Dengan segenap keberanian *taelaahhh... serasa mo ngadepin monster...*, aku bilang ama temen-temenku kalau aku gak ada apa-apa sama Juned itu, dan gak akan pernah ada apa-apanya. Hiks... goodbye impiaaannnn....

Setelah itu keadaan kembali normal, kita berempat masih suka sama ketua kelas tanpa ada yang berani-berani ngedeketin dia. Haha... emang enaaakkkk.
Sekali waktu aku masih ngelirik ke bangkunya, tentunya abis itu di tabok dari belakang, dan paling aku cuma bilang, "hihi... sorry refleks nih. dah dari sononye". Kadang-kadang masih suka curi kesempatan pas ada kegiatan OSIS sama ketua kelas. Uhuiiii....

Sahabat memang tiada duanya ya, aku lebih takut di musuhi sahabatku dibanding aku harus bersenang-senang sendiri.
I love u my friend....

Comments

aprie said…
wakakakaka..
koyo nang sinetron wae mon...
mOmOn said…
@ aprie: wakakakak.... iyo emanggg... masih banyak kisah2 lutju.. ntar deh, di konsep dulu :D
mOmOn said…
@ etha: xixixixi... ^o^
boodee said…
kalo dibikin film,
bisa lebih heboh dari AADC nih..!

ahahaha..

momooooooooooooooooonnnn
phie said…
eh ada hubu.. eh ada aprie..
eh ada momooooooooooooooon (cozy)

lagi males komen nyambung mon :D
mOmOn said…
@ boodee: ahahaha.... heboohh donggg :P

@ phie: halahhh... aku yo lagi males ki phie... ^o^

Popular posts from this blog

AwaN hItaM - SiLvEr

Photo Baru Euy

BibbLe "Barbie Fairytopia"