SabTu kELabU

Sabtu, 27 Mei 2006

Pagi ini seperti biasanya.. gw udah bangun tidur, trus lagi baca novel sambil minum susu. Tiba2 aja suara gemuruh itu datang, jam 6 kurang sedikit. Bumi serasa di goyang... butuh waktu beberapa detik untuk sadar bahwa itu adalah gempa.
Gw langung lari keluar... anak2 kos juga ikut berhamburan keluar. Semuanya berpelukan erat2 di depan kos2an. Dalam hatiku, ya Allah.. pertanda apa ini? Gempa yg berkekuatan dasyat itu menggoncang bumi Jogja cukup lama. 1 menit kurang 2 detik... gempa itu menggoyang bumi, semua orang berpikiran itu dampak dari Gunung Merapi.
Selang gak berapa lama, jam 7.30 gw berangkat mo ke kantor... naik angkot berdua aja sama teh Yayah. Pas angkot nyampe di depan Sanata Dharma.. dari arah selatan banyakkkk banget kendaraan menuju utara. Mereka semua berteriak.. "Jangan ke selatan.. di sana ada air!!!". Ya Allah... gw semakin panik ama temen gw (dalam pikiran gw langsung kepikiran tsunami). Pak sopir langsung banting setir.. mobil di puter balik ke arah utara. Di jalanan orang2 sudah pada panik berlarian menuju ke daerah yg tinggi (Kaliurang). Aku sendiri juga ikutan kebawa suasana.. jadinya panik beneran. Udah angkotnya nyampe deket kos gw, gw langsung turun ajah.. lari ke kosan.
Nyampe kosan untungnya temenku punya radio kecil yg pake batere (listrik kagak ada), kita rame2 dengerin berita.. bahwa ternyata isu tsunami itu ternyata tidak ada. Itu cuma boong2an ajah. Gempa tektonik itu emang berasal dari laut, tapi tidak menimbulkan tsunami. Ya Allah.. gw lega bangettt. Damn.. uedannnn... jahat banget orang yg udah menyebar isu itu :(
Gw ama temen2 kos akhirnya bersiap2 bawa tas ransel yg lengkap, buat siap2 siapa tau ada bencana susulan. Seharian itu rasanya kita semua pada olahraga jantung.. gempa susulan terjadi terus menerus. Malem harinya kita pada tidur di luar rumah tumpuk2an kayak ikan teri di bikin peyek.
Pas denger berita yg paling ancur itu daerah Bantul, gw langsung kepikiran sahabat gw "Umi". Gw berusaha nelponin dia.. sms dia.. tapi gak pernah bisa. Gw udah kalang kabut nyari dia. Tiba2 aja dia sms pake nomor orang.. dia ada di rumah sakit Bethesda. Dan dia butuh banget aku. Aku berusaha nelponin temen2ku... minta tolong anter ke Bethesda karna umi sendirian disana gak ada yg nemenin. Tapi semua orang kan ternyata punya urusan masing2.. yg mana semua orang disini terkena dampak dari gempa itu. Gw akhirnya gak dateng malam itu juga.. gw gak isa tidur semaleman.. pagi2 banget baru bisa tidur...
Pagi2 gw ama mas Yoet pergi ke Bethesda.. sebelumnya ke rumah neneknya umi dulu di sleman. Sampai di sleman dibilangin kalo adiknya umi meninggal dunia.
Pas nyampe di Bethesda gw liat si umi ama adiknya yg satu lagi.. berdua aja di rumah sakit.. di koridor.. dengan luka2 di badan.. Ya Allah... gw langsung nangis liat dia.. gw peluk dia.
Gw inget semalem.. masih bisa denger becandaan dia.. gw ama dia rencana mo malem minggu jalan bareng.. gw rencana sorenya pergi ke rumah dia karna gw kangen ama lia (almarhum adiknya). Tapi sekarang.... umy sakit.. lia udah meninggal.
Gw nungguin umi ampe sore harinya.. sampe akhirnya keluarganya jemput buat pulang ke rumah.
Ya Allah.. tabahkanlah hati Umi... keluarganya... serta semua orang yang terkena dampak gempa ini. Aku cuma bisa mendoakan semuanya. Amiin :)

Comments

ultimatecass said…
I was just blog hopping n i came across your blog.. Im sorry to read about what you had to go through.. my deepest condolence goes out to ur friend.. amin..

Popular posts from this blog

AwaN hItaM - SiLvEr

BibbLe "Barbie Fairytopia"

Kencan Pertamaku