Posts

Showing posts from December, 2007

PR Resolusi

Waduhh... Izul ney akhir taon banyak2in kerjaan ajah. Ekekeke..
Ney dapet PR dari Izul... hikz.
Mau'nya sih ga' ngerjain.. tapi tadinya emang maw nulis tentang resolusi aku taon 2008 nanti.
Yawda degh.. sekalian ngerjain PR ney brarti.

Resolusi Taon 2008

1. Lebih Penyabar
Wow.. ini sangat2 di butuhkan dalam hidupku. Pokokna hidupku tuy harus bener-bener sabar deh. Kalo ga' gitu aku bisa stress ngadepinnya. Hahaha..
Apalagi aku ga' cuma mikirin diri sendiri sekarang, ada seseorang yang juga harus dipikirkan perasaannya. Jadi aku gak bisa semena-mena degh... kudu ngeliat posisi orang tersebut, situasi dan kondisi. Halah...
Ga' mo ngomong banyak ah... :p

2. Meningkatkan Iman
Naahh.. ini dia juga hal yang susah di lakuin. Perlu.. perlu bangettt!!!
Kalo iman'nya gak kuat.. gimana kalo nanti aku kecantol cowok laen?? hahaha... ataw bahkan berusaha tuk berbuat yang menyimpang?? Uffff... yang ini harus di kontrol bener2 deh.
Semoga Tuhan memberikan jalan degh. Amin.. amin..

3. Kerj…

Aku Kecewa....

Aku pikir.. aku bakalan menambah satu teman lagi dalam hidupku.
Tapi rasanya tidak..

Semua kebaikan dia di depanku.. tak mampu untuk menutupi satu hal yang sangat menyakitkan buatku. Yah.. semua orang memang bisa saja berbuat salah.
Tapi berbuat salah dengan sengaja? Sengaja melakukan hal yang memang dia tahu kalo itu salah.

Kenapa mesti bohong??
Kenapa mesti gak jujur saja dari awal??
Well.. aku sendiri jadi orang tak mampu untuk menunjukkan kesalahan itu di depan matanya.
Aku pasti masih akan tetap tersenyum denganmu...
Dan aku juga gak akan memalingkan muka bertemu kamu...
Tapi..
jauh di dalam hatiku.. kamu sudah mencoret nama baikmu sendiri di dalamnya.
Aku masih akan senyum dan berbicara padamu.. selayaknya manusia memang harus begitu kepada sesamanya.
Tidak lebih dari itu...

Maaf... aku kecewa

Untukmu Ibu

"Namung badhe ngaturaken.. Sugeng Dinten Biyung.."

Begitulah isi sms yang aku terima dari Ca pagi tadi. Artinya begini, "Cuma mau mengucapkan.. Selamat Hari Ibu."
Thanks ya beb... trus apa kadonya? Halah.. ini permintaan klasik.. tapi masih banyak peminatnya, termasuk aku. Haha..

Menjadi ibu..
Bagaimana rasanya ya? Aku gak tahu...
Tapi yang jelas.. aku punya seorang ibu. Dan aku bisa "sedikit" mengerti bagaimana perjuangan seorang ibu. Tak perlu di jelaskan disini... karena aku yakin juga semua punya ibu.
Entah ibu yang berada dimana, atau ibu yang seperti apa. Tetapi tetap judulnya "ibu".

Eh jadi teringat sama ibu.. dan ga' sadar aku udah bikin satu tulisan untuk ibu.
Ini nih..

Kau membelaiku dan selalu tersenyum ke arahku
Saat aku di rundung sedih
saat aku di buai kesenangan
Tak pernah sedikitpun keluhan ku dengar
Bahkan selalu tersenyum di saat-saat terpahit dalam hidup

Kau seolah begitu tegar
Kau tak pernah berhenti mencintaiku
Tak ada harap imba…

Arti Sebuah Nama

Sejak aku menyayanginya, aku mulai memanggilnya dengan panggilan "Ca".
Entahlah.. tapi aku suka sekali manggil dia seperti itu. Banyak arti yang ada di dalamnya.
Itu panggilan sayangku untuk dia.

Dan nama itu sangat berarti bagiku (meskipun orangnya jauh lebih berarti).
Seiring aku menyebutnya begitu, beberapa di antara temanku ikut memanggilnya dengan sebutan itu juga.
Sebenarnya aku agak "kurang suka", karena aku ingin cuma aku yang memanggilnya begitu. Dari awal aku memakai panggilan itu untuknya, alesan yang ke 27 maybe biar beda dengan yang lainnya.
Tapi ya sudahlah... apa boleh buat. Masa' aku harus melarangnya??

Yang paling penting kan bukan itu.
Yang penting... aku menyayanginya... tulus :)

Bicara Tentang Sempurna

Image
Gak ada yang sempurna di dunia ini. Benar kan?
Kalo kata Andra & The Backbone sih mereka punya yang "sempurna" itu tadi.

Aku bilang, "Yang sempurna cuma ada di pikiran orang"
Terus dia bilang, "Berarti yg sempurna cuma aku... karena aku yg ada di pikiran dan hatimu."
Hehehe..
Orang itu memang sering narsis.. untungnya semua bener. Meski aku sering menampiknya dengan kata-kata. Kan tengsin kalo aku langsung meng'iya-kan, meskipun sama-sama tahu itu bener.
Haha...

Secara kasat mata memang tak ada orang yang sempurna.
Tapi buatku sempurna itu memang ada loh... sempurna bukan berarti semua harus masuk ke dalam kriteria tertentu.
Orang itu bisa menjadi sempurna bagiku, meskipun tak jarang dia membuatku menangis atau marah. Meski dia juga tak punya segala kriteria "baik" di dalam pikiran semua orang.

Entahlah...
Aku jadi tak bisa mendefinisikan "sempurna" itu tadi. Aku cuma merasa begitu... :)
Biar kata orang lain mungkin kata "sempurna&quo…

Helloooo... Plis Degh!!

Image
Pernah sekali waktu ngerasa kesel banget. Karena ada orang yang ngomongin sesuatu yang gak penting banget buat aku.
Ehem.. Maksudnya dalam hal ini tuh, aku bener-bener ga' interest banget dengan topik pembicaraannya. Boro-boro interest... malah sebenarnya nyakitin. Males banget deh pokoknya.
Tapi orang itu malah ngomonginnya semakin getol aja. Sebell....!!!
"Hellooooo.... ada aku disini..!!!"
Pengen rasanya ngomong begitu. Hikz... Tapi itu bukan aku. Aku biasanya cuma nyengir aja... senyum ga' jelas. Tapi tetep mau tak mau mendengarkan pembicaraan tersebut.
Apa ga' nyadar yaaa... ada aku di situ. Tidak semua orang hatinya setegar orang lain.... Dan kadar ketegaran hati seseorang itu beda.. tergantung situasi dan kondisi pula.
Kadang aku bisa bersikap sangat tegar... dan tidak jarang pula aku rapuh. Masa' sih aku kudu teriak di depan semua orang...
"Aku gak sukaaaaaaaa.... ngomongin yang lain donggg!!!!"
Begitu??? Mending aku diem aja deh.

Caraku Mengungkapkan...

Image
Terkadang ingin sekali mengatakan.
"aku sayaaaannggg banget sama kamu..."
Tapi..
tiap kali ingin mengatakannya,
tenggorokanku seperti tercekat.
Bukannya aku tak mampu..
tapi kata "sayang" itu tak cukup untuk mengungkapkan besarnya sayangku.
Seakan kata "sayang" itu 1 milyar kali lebih kecil
di banding rasaku...


Akhirnya... Aku cuma memelukmu.. sambil mengusap-ngusap kepalamu. Disaat seperti itulah dalam hati aku berkata.. ................."Aku sayang kamu Dan aku inginkan ini selamanya".... *kata2 memang tak selalu mewakili isi hati.. sikap justru lebih bisa dinikmati*